Powered By

Sila "bookmark" blog ini menggunakan Social Bookmark kegemaran anda:

Powered by Blogger

Saturday, April 28, 2007

Hari Ketiga

Saya sampai awal. Makcik kebetulan ada di dapur. Saya datang membawa kopi, gula dan susu yang belambak-lambak di rumah. Dari pagi kelmarin lagi saya berjanji untuk membawa semua barang-barang itu ke rumah makcik. Tapi petang semalam apabila saya pergi ke tapak projek, saya masih lupa untuk membawanya. Saya bawakan kopi, susu dan gula itu untuk makcik menyiapkan air minuman pada pekerja yang membuat bangsal. Makcik dan pakcik memang baik orangnya. Dia lah yang menyediakan minuman untuk mereka yang bekerja itu. Saya tidak meminta tapi dia yang menawarkan diri. Kata makcik, "Makcik boleh sediakan air. Tapi nanti kamu bawalah kuih atau apa-apa untuk mereka makan. Kalau dulu makcik penah bagi kuih, nasi lemak, mee dan juga roti canai". Syukurlah sebab makcik dan pakcik banyak yang membantu. Tanpa mereka, saya tak tahu bila saya boleh memulakan projek ini.



Hari ni saya letakkan sedikit gambar-gambar yang diambil dalam proses pembinaan bangsal. Gembira dapat berkongsi dengan rakan-rakan semua.


Free Image Hosting at <a href=


Free Image Hosting at www.ImageShack.us

Friday, April 27, 2007

Hari Kedua

Hari ni saya bangun awal. Bangun untuk ke tapak projek dan juga untuk pergi ke Hospital Kuala Lumpur (HKL) bagi menjalankan rutin pemeriksaan saya yang biasa. Ada dua rutin baru yang perlu saya biasakan mulainya hari ini dan juga hari-hari yang mendatang. Tapi yang utama ialah tentang projek tanaman cendawan saya. Temujanji di HKL hanyalah empat bulan sekali. Hari ini juga kebetulan rakan serumah perlu ke tempat kerja lebih awal dari biasa juga. Saya ni kan penghantar dan pengambilnya pergi dan pulang dari kerja. Itulah rutin saya sejak empat bulan lepas. Sejak sahabat baiknya mendapat tawaran KPLI. Jadi, patahlah kakinya sebab dia tiada lesen memandu. Jadi saya menjadi pengganti untuk menghantar dan juga mengambilnya. Biasanya setiap hari saya bangun awal untuk menghantarnya ke tempat kerja andainya dia bekerja syif pagi. Kalau dia bekerja syif malam, saya bangun awal pagi untuk mengambilnya pulang ke rumah. Tapi selepas itu saya boleh menyambung hobi saya itu (tidur). Tapi kini, saya perlu bangun, mandi, dan hantar dia rakan serumah ke tempat kerja dan terus ke tapak projek. Rutin saya sudah berubah. Dan ia satu perubahan yang saya memang nanti-nantikan. Saya perlu bekerja keras selepas ini. Demi suatu permulaan yang telah bermula dua hari yang lepas.


Kat sini saya nak kongsi gambar-gambar yang saya ambil.

Ni tapak asal tanah sewaktu saya mula-mula tengok tapak ni.


Free Image Hosting at


kerja meratakan tanah


Free Image Hosting at www.ImageShack.us

kerja-kerja membuat tapak


Free Image Hosting at

dua tiang yang pertama


Free Image Hosting at www.ImageShack.us


dah 8 tiang dah...


Free Image Hosting at www.ImageShack.us

Thursday, April 26, 2007

Satu Permulaan

Mungkin hari ini adalah hari permulaan kepada segalanya. Permulaan kehidupan seorang siswazah tani yang baru hendak bangkit demi sebuah kehidupan. Hari ini sepatutnya hari pertama bangsal cendawan saya dibina. Tapi hujan yang berterusan sejak pagi menghalang hasrat itu.

Ceritanya...
Saya mengharung rintik-rintik hujan dengan bermotosikal ke tapak projek. Singgah di kedai makan untuk sarapan dan juga membeli makanan untuk pekerja. Sampai di tapak, pakcik dan makcik duduk di beranda rumah merenung hujan yang masih rintik-rintik. Saya pula hampir kebasahan. Mereka ajak saya ke dapur untuk minum. Paku 2 1/2 inci dan 3 inci serta benang kontrak yang saya beli semalam bersama dengan 3 bungkus mee goreng dan 3 jenis kuih saya bawa bersama ke dapur mengikut makcik.

Sambil minum kami bercerita. Saya tanya, Wak datang ke hari ini? Makcik kata, kalau sudah hujan, pasti Wak tidak dapat datang. Saya hubungi Wak untuk pengesahan. Iyelah, makanan sudah dibeli. Membazir kalau tidak dimakan. Wak bilang, kalau sudah hujan hatinya tidak sedap hendak bekerja. Saya akur. Mungkin sudah itu suratan. Makcik kata lagi, banyak sungguh halangan yang datang. Mungkin yang di atas belum mengizinkan lagi. Makcik cakap Wak ni baik orangnya, kalau sudah hujan pasti dia sendiri tak mahu menyusahkan kita. Bayaran tetap sehari, saya sendiri yang rugi nanti. Pakcik pun cakap, Wak ni dah macam saudara. Mintak tolong apa-apa pasti datang. Makcik dan saya senyum bila pakcik kata, nak buat bangsal kena panas, tapi nak buat cendawan kena selalu hujan. Dua perkara yang terlalu kontra. Satu masalah datang, satu masalah juga pergi. Masalah zink gelum sudah selesai, sekarang masalah hujan pula. Zink gelum tu sendiri sudah membuat saya pening kepala. Sampai ke Johor, Terengganu saya menanyakan orang. Alhamdulillah yang jauh itu juga yang dapat menolong.

Semalam panas bukan main, tapi tanah pula baru ditolak dan barang-barang belum dihantar. Jadi masih belum boleh bekerja juga. Tak mengapalah, esok harap-harap hujan tidak turun. Belum sampai 10 minit saya duduk di meja makan, tiba-tiba ada lori sampai. Lori Ah Keong agaknya. Hantar barang-barang yang dipesan berhari-hari yang lepas. Sudahlah asyik menukar pesanan saja. Dari tiang 10 kaki, jadi 12 kaki. Tukar kayu itu dan ini untuk atap. Semua ni juga gara-gara zink gelum. Tapi ada rahmatnya juga. Rak saya sudah 8 kaki, kalau guna tiang 10 kaki, bila sudah tanam tiang nanti pasti tinggalnya 8 kaki lebih. Hampir sama tinggi dengan rak. Mungkin panas nanti. Jadi bila zink gelum tak jumpa-jumpa, saya buat keputusan untuk menukar tiang dari 10 ke 12 kaki. Langkah berjaga-jaga seandainya zing gelum terpaksa digantikan dengan atap lain. Rahmatnya, walau zink gelum sudah dapat baru tersedar, kalau ditanam tiang tu sudah jadi pendek. Jadi guna tiang 12 kaki itu yang terbaik. Tinggi sedikit tak apa. Lagi banyak angin yang masuk. Itulah, sesungguhnya tiap yang terjadi itu ada rahmatNYA.

Sebelum saya meninggalkan rumah makcik dan pakcik, hanya tiang-tiang yang dihantar. Mungkin petang atau pagi esok yang selebihnya. Selepas ke tapak projek saya pergi mencari van di sekitar Kajang. Semuanya mahal-mahal, lebih dari bajet. Ini juga satu lagi masalah saya yang belum selesai. VAN VANNETE C22. Sudah sebulan lebih saya mencarinya. Alih-alih tadi saya singgah di car auction dekat G-Mart Batu 12 jalan Cheras.Ada satu vannete tahun 93 tapi saya masih belum berani membeli kereta sendiri. Saya tunggu sehingga bidaan di buat. Saja cari pengalaman mendengar orang membuat bidaan. Lajunya... tak sempat saya menangkap jumlah bidaan bagi setiap kereta.

Akhirnya cerita...
Saya akhiri kisah mak tani saya hari ini dengan kata-kata ini. Ini hanya sekadar suatu permulaan. Kata orang kena banyak bersabar. Permulaan itu sebuah penentuan juga. Andai niat kita baik, pasti DIA akan menolong.

Tuesday, April 10, 2007

Perkembangan Terbaru

Dah lama sangat saya tak update blog ni. Hari ni saya terbuka hati nak update selepas mewarwarkan blog ni pada student-student saya di UPNM. Progress projek saya alhamdulillah setakat ni saa dah berjaya menyelesaikan masalah utama saya yang dah berbulan-bulan tu. Tanah dah dapat. Tanah kawan ayah. Walau sempit sket, takpelah.. Dalam masa 3 tahun saya kena usahakan projek ni semaksimum yang mungkin.. InsyaAllah lepas ni saya akan update progressnya. Saya sebenarnya baru je balik dari berjumpa dengan tukang rumah. Ingatkan dah boleh start minggu ini bagi pembinaan bangsal. Tapi tukang tu banyak kerja buat masa ni. Masih ada 2 kerja menantinya. Dia bagi saya tempoh paling lewat 15 hari mendatang untuk memulakan kerja-kerja membina bangsal. Takpelah, sementara ni saya setelkan masa untuk korek telaga dan juga selesaikan urusan-urusan saya yang berkaitan dengan UPNM.

Hari ni hari terakhir saya mengajar di sana. Selepas ni saya akan tumpukan pada projek tanaman cendawan saya yang insyaAllah sekiranya bangsal dapat disiapkan menjelang akhir bulan ini, bulan 5 ni saya dah boleh jalankan kerja-kerja di bangsal.

Buat student saya...
Dalam masa seminggu saya akan letak carry mark korang... dan juga saya akan cuba dapatkan sedikit maklumat untuk membantu u all nak jawab dalam final nanti.. Yang penting studi yer..